Kisah & Hikmah

Dialog Sayyidina Husain Dan Umar Bin Sa’ad Di Karbala

Sayyidina Husain (demi menyempurnakan hujjah) mengirim pesan kepada Umar bin Sa’ad bahwa beliau ingin bertemu dan berbicara dengannya. Umar bin Sa’ad menerima undangan Al-Husain. Dirancanglah sebuah pertemuan antara kedua pasukan, Umar bin Sa’ad dengan dua puluh pasukannya dan Al-Husain dengan dua puluh sahabatnya.

Dalam pertemuan itu, Sayyidina Husain berkata kepada para sahabatnya, “Kalian keluar dari majelis ini kecuali Abbas dan Ali Akbar.” Umar bin Sa’ad juga berkata kepada pasukannya, “Kalian keluar dari majelis ini, kecuali anakku Hafsh dan budakku.” Kemudian terjadilah dialog.

Sayyidina Husain berkata, “Celakalah engkau! Hai Umar bin Sa’ad, apakah engkau tidak merasa takut pada saat kembali kepada Allah, karena memerangiku? Tidakkah engkau tahu bahwa aku adalah putera Fatimah dan Ali…. Hai Ibnu Sa’ad! Tinggalkanlah mereka (orang-orang Yazid) dan bergabunglah bersama kami. Itu amat baik bagimu, dan engkau akan dekat dengan Allah.” Umar bin Sa’ad berkata, “Saya khawatir mereka akan menghancurkan rumahku.”

Al-Husain, “Kalau mereka menghancurkannya, aku akan membangunnya kembali.”

Umar bin Sa’ad, “Saya khawatir mereka akan merampas kebunku.”

Al-Husain, “Kalau mereka merampasnya, aku akan memberimu tanah yang ada di Hijaz, yang terdapat mata air yang ingin dibeli Muawiyah dengan ribuan dinar, namun tidak dijual kepadanya.”

Umar bin Sa’ad, “Saya punya anak isteri. Saya khawatir mereka akan diganggu dan disiksa.”

Sayyidina Husain terdiam. Beliau tidak memberi jawaban. Lalu beliau bangkit dan menjauh darinya, seraya berkata, “Apa yang telah engkau perbuat? Semoga Allah membunuhmu di tempat tidurmu. Semoga di hari kiamat, Allah tidak mengampunimu. Dan semoga engkau tidak memakan gandum dari kota Rayy, kecuali hanya sedikit.”

Umar bin Sa’ad menjawab dengan nada mengejek, “Cukup sya’irnya saja(maksudnya, jika tidak memakan gandumnya, saya cukup memakan sya’ir – sejenis gandum kualitas rendahan – nya.”

Betapa keji Umar bin Sa’ad. Semoga Allah menimpakan siksaan yang setimpal. Jawaban terakhirnya kepada Al-Husain sungguh tidak masuk akal. Dirinya begitu takut dan khawatir terhadap nasib keluarganya (yang katanya akan disiksa dan disakiti). Namun, hatinya tidak merasa sedih apabila keluarga Rasulullah dan puteri-puteri Fatimah disiksa dan disakiti.

Hamid bin Muslim berkata bahwa dirinya adalah teman Umar bin Sa’ad. Setelah peristiwa Karbala, ia bertemu dengan Umar dan menanyakan keadaannya. Umar menjawab, “Jangan engkau bertanya keadaanku. Tak seorang pun yang bepergian lalu kembali ke rumah dengan memikul dosa sebesar yang saya pikul, saya telah memutus hubungan keluarga dan melakukan dosa yang sangat besar(antara Umar bin Sa’ad dengan Imam Husain masih terdapat hubungan kekerabatan, mengingat ayah Umar bin Sa’ad [Sa’ad bin Waqqash] adalah cucu Abdul Manaf-kakek ketiga Rasulullah SAW).”

Komentari Artikel Ini

comments

%d blogger menyukai ini: